Monday, 14 September 2015

Jelajah Jakarta: Museum Nasional

Suatu hari salah satu temen kuliah gw minta temenin nyari kosan. Pas hari H nya dia tiba-tiba ganti haluan dan ngajakin buat jalan-jalan pintar ke Museum Nasional. Disini gw agak amaze.. Secara temen gw itu tipe anak mall sejati yang hampir tiap hari pasti ngemall.. Gw sih seneng-seneng aja, secara udah lama mau kesono tapi setiap ngajakin orang ga ada yang ngerespons..


Museum Nasional
Akhrinya kita pergilah ke Museum Nasional. Waktu itu hari sabtu jam setengah empat sore. Pas masuk kita harus bayar tiket harganya Rp.5.000/orang aja. Kalo anak-anak Rp.2.000/orang. Pas kita mau masuk bapak yang jaga bilang, "Mba ke gedung baru aja dulu, ke Ruang Emas soalnya tutup jam 16:00."  Terus kita tanya, " Emang museumnya tutup jam berapa pak?" Bapaknya, "Yang lain tutup jam 17:00 kalau weekend, kalau weekdays jam 16:00." Kita, "Oo oke pak, terima kasih". Terus pas kita udah mau jalan, dipanggil lagi sama bapaknya , ternyata ga boleh bawa ransel.. Jadi ransel gw harus dititipin di loker, kalau tas tangan gitu masih boleh..

Taman Arca
Kita masuk lah sambil nyari-nyari ruang emas seperti yang bapaknya kasih tau. Karena ga nemu kita tanya satpam di dalem, kita dikasuh tau dari sini lurus sampe ruang peta belok terus lurus dst dst.. Panjang pokoknya.. Kita turutin dan akhirnya muncul lagi di deket penitipan barang.. Hadeehh.. Ini kita yang ga paham arah atau emang agak ngejelimet sih.. Berhubung jam sudah menunjukan jam 4 kurang 10 menit jadi kita memutuskan buat liat aja yang ada, sudahlah kapan-kapan aja ke ruang emasnya..
Gamelan & Wayang


Jadi kita mulai dari gedung lama yang kita liat itu ada banyak barang-barang mulai dari alat musik, senjata, kaim, miniatur rumah-rumah, alat alat makan, alat alat sembahyang dan lain sebagainya.. Disini suasananya hening, agak suram, gelap, tapi adem.. 


Kiri atas: Keramik China, Kiri Bawah: Celengan,
Kanan Atas: Uang Indonesia zaman Kerajaan Islam
Kanan Bawah: miniatur rumah adat

Setelah keliling-keliling akhirnya nemulah jalan ke gedung baru.. Gedung baru ini lebih terang, modern, dan sama sama adem juga. 


Lantai 1 - Gedung Baru
Disini ada 4 lantai, yang paling atas itu Ruang Emas yang dari tadi kita cari-cari. Waktu sampe sana udah ga ada yang boleh masuk ke ruang emas karena udah diatas jam 4. Jadi sistemnya itu akses masuk ditutup mulai dari ruang yang paling atas bertahap sampai ruang paling bawah.


Di gedung baru ini ada miniatur alat-alat transportasi, uang-uang kuno dari berbagai zaman, prasasti prasasti, dsb. Semua barang yang ada di museum ini bikin gw amaze banget sama perkembangan dari zaman ke zaman. Pas gw ngeliatin prasati itu gw kebayang sesulit apa buat nulis di batu, mau nulis sekalimat aja susah apalagi separagraf.. Kalo zaman sekarang udah enak banget semuanya serba praktis, tapi masih aja banyak yang malas buat nulis..
Prasasti
Miniatur alat transportasi

Di lantai satu ada replika manusia kuno.. Entah kenapa pas gw melihat mereka, keliahatannya kayaknya damai, hidupnya seperti ga complicated dan banyak drama kayak manusia jaman sekarang.. Haha..

Manusia Purba

Buat info lebih lanjut bisa langsung liat web nya di;
http://www.museumnasional.or.id/

Websitenya kece loh ternyata, ada Virtual Museum Nasional jadi buat orang-orang yang sibuk banget tapi pengen liat bisa liat museumnya tanpa datang langsung kesana .Tapi tetep lebih asik datang dan lihat langsung, lebih berasa sensasinya.. :)

No comments:

Post a Comment