Thursday, 1 October 2015

Curcol: Milih Kerjaan

Kenapa manusia harus kerja buat ngedapetin uang? Kenapa segala sesuatunya harus dituker sama uang? Memang kalau kerja terus terusan buat apa, biar kaya? Terus kalau udah kaya kenapa?

Pertanyaan-pertanyaan ini lagi sering-seringnya muncul di kepala gw. Sepertinya karena gw lagi jenuh tingkat tinggi sama pekerjaan yang sedang gw jalani. Sebenernya gw baru sekitar 7 bulan di tempat kerja yang sekarang. Gw pindah karena tempat kerja yang sebelumnya ditutup dengan alasan mau renovasi. Posisi gw di tempat yang sekarang dan yang sebelumnya masih di posisi dan bidang yang sama, yaitu sales.

Introverts / Extroverts
Agak sedikit intro, sebetulnya gw betul-betul bukan tipe manusia yang bisa jadi sales. Why? Karena gw tipe orang yang introvert, kaku, pendiem, pemalu, dan sebagainya whatever you name it lah. Malah waktu masih SD atau SMP an gitu gw ga berani buat nelpon mas-mas atau mba-mba operator delivery makanan. Parah banget, sampe dimarahin kakak gw gegara ga berani order.. Dulu gw mendingan ga makan daripada harus nelpon.. Haha..
Dan pastinya gw jg bukan tipe orang yang bisa basa basi busuk, ngerayu-rayu whatsoever.. Gw tipe orang yang ngomong seperlunya, secukupnya, straight to the point, ga pake basa basi. Kenapa gw bisa tiba-tiba masuk sales? 

Dimulai dari waktu gw kuliah dan harus milih departemen buat Praktek Kerja (Pilihannya: Finance / Human Resource / Sales Marketing). Gw, temen-temen, dan beberapa dosen gw udah yakin sekali kalo gw lebih cocok buat masuk ke Finance secara ga usah ngomong banyak sama orang. Paling ngomong  sendiri sama komputer atau sesekali mengumpat kalau gak balance. Tapiii, gw emang agak keras kepala.. Jadi waktu itu orang-orang dah bilang ke gw, "lo ga bakal cocok di sales", tapi gw malah jadi merasa emosi dan tertantang dan mutusin mau ambil sales. Selaen mau menantang diri sendiri biar lebih berani ngomong sama orang lain, gw juga mau ngebuktiin sama manusia-manusia itu kalo gw juga bisa di sales. Huh!

Daan waktu praktek kerja berlangsung, ternyata gw di sales cuma jadi semacam adminnya.. Jadi ga banyak ketemu client. Awal-awal gw bosan karena kerjaannya cuma itu-itu aja dan kalo gw ga keliling-keliling nanyain senior-senior satu persatu gw ga bakal ada kerjaan sama sekali, Tapi lama-lama gw enjoy juga kerja disana, entah mungkin karena ternyata orang-orangnya asik... haha..
Singkat cerita setelah selesai praktek kerja, gw kembali ke kampus bikin skripsi dan lulus lah gw. Masuk lah gw ke periode galau ga punya kerjaan. Gw ikut apply di beberapa tempat kerja yang join di job fair kampus gw.., Tapii ternyata sulit bro.. Kenyataan tidak seindah yang dibayangkan..
Akhirnya gw nanya lagi ke tempat yang dulu gw praktek kerja, dan ternyata ada lowongan di departemen yang sama.. Gw coba lah peruntungan gw dan apply kesana. Dan ternyata di terima.. Sejak saat itu lah gw si introvert yang pemalu, pendiem, kaku, gak bisa basa basi ini tercemplung didunia persalesan yang penuh dengan manusia-manusia yang amat sangat jago bersilat lidah. 

Ini yang dulu gw rasain kalau ketemu orang-orang
Awal-awal masuk ke dunia sales yang sebenarnya (setelah gw lulus), gw stress berat.. bingung.. galau.. Udah mah jauh dari keluarga, kerjaannya juga ternyata beda sekali dengan waktu gw praktek kerja.. Dikenyataannya seorang sales itu haru mengejar dan dikejar. Gw yang seorang anak ingusan yang baru lulus, bener-bener nge blank. Secara waktu praktek kerja gw cuma ngerjain adminnya doang. Sekarang tetiba harus interaksi langsung sama orang-orang banyak. Dulu, gw buat nelponin orang aja ga berani.. Harus ngabisin 5 menit sendiri buat ngumpulin nyali, udah gitu posisi meja kerja gw itu sebelahan banget sama director gw.. Dar! Makin grogi lah gw udah mah takut sama yang ditelpon, takut pula sama boss yang disebelah gw.. Itu baru telpon belom kalau ketemu client langsung.. Udah keringet dingin, lidah kaku..  Berdoa dulu gw di toilet sebelum ketemu client.. Panik tingkat tinggi deh pokoknya.. Dulu, setiap pulang kantor gw bisa nangis-nangis.. Cuma ditanya sama orang apa kabar aja kayaknya gw bisa nangis sejadi-jadinya.. Hal ini berlangsung kurang lebih sekitar 3 bulanan.. Semakin lama semakin membaik, setelah setahunan gw mulai merasa gw beda sama gw yang sebelumnya udah ga tetiba nangis, ketemu client juga udah ga keringet dingin, nelpon juga ga perlu ancang-ancang 5 menit.. Lumayan laah.. Ternyata cobaan tidak berhenti sampai disini, tetiba tempat kerja gw ditutup buat renovasi.. Dan ga tanggung-tanggung tutupnya sekitar 3 tahunan.. 

Jadi kita semua harus cari kerjaan baru. Mulai lah sekarang tantangan untuk sebar CV dan interview sana sini.. Karena sekarang pengalaman di CV gw kebanyakan di sales, akhirnya gw apply ke departement yang sama lagi sesuai dengan pengalaman yang dipunya. Gw emang udah mulai bisa ngomong sama client, kolega, dll, tapi masih perlu dipupuk tingkat ke pedeannya. Berkali-kali interview ga ada yang tembus.. Salah satu interviewer ada yang nanya, "Why should I hire you?" Bah.. ini pertanyaan standard tapi waktu itu gw bener-bener nge blank... Gw jawab lah dengan basa basi standard yang nyebutin beberapa hal positif dari gw, terus dia bilang "That's not enough, what else?" Dar! Gw gak tau lagi mau jawab apa.. Udah mah jempol kaki lagi nyut-nyutan gegara kepentok meja pas mau berangkat interview.. Dan alhasil gw ga diterima.. lagi.. Gw udah mulai putus asa, udah dua bulanan gw nganggur ga jelas ngabis-ngabisin uang tabungan dari tempat kerja yang sebelumnya.. Akhirnya ada salah satu tempat kerja yang dulu sama sekali ga gw perkirakan kalau gw bakalan kerja disana yang buka lowongan. Apply lah gw dengan pikiran, ya udah lah coba aja daripada ngga ngapa-ngapain. Daaaann ternyata gw diterima lah disitu, setelah gw sign contract barulah tempat kerja lainnya nelpon buat ngasih offering letter. Iissshh...

Harusnya gw jawab gini aja ya?
Maka kembalilah gw ke sales tapi di tempat yang berbeda namun serupa. Beberapa waktu ini gw mulai galau lagi mempertimbangkan apakah gw bener-bener mau melanjutkan karir gw di sales apa ngga.. Kalau dilihat gw berkembang atau ngga ya bisa dibilang iya, seenggaknya gw berubah jadi agak bisa ngomong sama orang lain.. Tapi disisi lain tekanannya lumayan.. Dan kalau gw melihat posisi-posisi diatas gw.. Gw ga terlalu tertarik untuk ada di posisi mereka.. They seems stressful and unhappy. Tapi kalau pun gw pindah ke pekerjaan lain, gw bingung mau pindah kemana dan jadi apa.. Kerjaan yang diem di depan komputer terus-terusan dan kerjaannya itu-itu aja gw bosan, kerjaan yang harus ketemu client terus-terusan dan harus merayu rayu jg ga begitu doyan.. Jadi bingung.. haha.. Sekedar saran buat orang-orang yang baru mau kuliah, praktek kerja, atau nyari kerja.. Please choose wisely. Pilihanmu menentukan jalan hidupmu kedepannya nak.. *sok bijaksana*

Dan buat yang lagi bete sama kerjaannya yang sekarang, ini ada quotes yang kece banget:

Great Quote huh?
Well, that's all for today.. Waktunya nge charge mood dan tenaga buat kerja lagi besok. Tha thaa~
*setel lagu* *tarik selimut*

No comments:

Post a Comment