Monday, 4 January 2016

Bagi-Bagi: Work and Holiday Visa Australia, Visa Subclass 462 (Part 1)

G'day mate!

Haha.. Hari ini gw mau ngebahas soal salah satu visa jalan-jalan ke Aussie. Kenapa gw bahas visa ini? Well, ya karena gw lagi / baru aja apply visa ini. Pertama kali gw denger visa ini tuh dari salah satu temen SMA gw, jadi kan ceritanya gw lagi chattingan aja biasa terus gw tanya lah di lagi dimana. Eh, ternyata dia bilang dia lagi di Sydney. Kaget dong gw tetiba temen gw ini ada di Sydney, cerita punya cerita ternyata dia pake Work and Holiday Visa (WHV) untuk pergi ke aussie. Karena penasaran akhirnya gw googling juga lah tentang si WHV ini.
Sydney, New South Wales
Working Holiday Visa Australia ini sebetulnya ada dua tipe yaitu : Subclass 417 (Working Holiday Visa) dan Subclass 462 (Work and Holiday). Yang ngebedain kedua subclass itu penerima visanya berasal dari negara mana. Kalau dari Indonesia, kita dapetnya Work and Holiday Visa yang Subclass 462. Untuk ngedapetin visa ini ada beberapa syarat pertama yang harus dipenuhi:

  1. Berusia antara 18-30 tahun
  2. Memiliki kualifikasi setingkat perguruan tinggi, atau telah menjalani pendidikan di perguruan tinggi setidak-tidaknya 2 (dua) tahun pendidikan;
  3. Belum pernah mengikuti program bekerja dan berlibur sebelumnya;
  4. Memiliki paspor yang berlaku sekurang-kurangnya 12 bulan;
  5. Memiliki tingkat kemahiran berbahasa Inggris sekurang-kurangnya tingkat fungsional;
  6. Tidak disertai oleh anak-anak di bawah umur;
  7. Memiliki sejumlah dana seharga tiket pergi-pulang dan untuk membiayai keperluan selama masa awal tinggal di Australia;
  8. Memiliki tabungan / cadangan dana sebesar AUD 5000 atau sekitar Rp.50.000.000
Additional:
Untuk WNI perlu menyertakan Surat Rekomendasi dari pemerintah. (Dapetnya dari pihak Imigrasi)

Melbourne, Victoria
Jadi buat kalian yang mau coba apply pertama yang harus di make sure itu adalah umur, kalau umurnya udah ga sesuai sama kriteria mendingan coba cari visa yang lain. Dari Embassy Australia memang menuliskan kal
au usia maksimum yang boleh apply itu 31 tahun, tapi dari Imigrasi Indonesia usia maksimum untuk mengajukan permohonan untuk surat rekomendasi itu cuma sampai 30 tahun (ditulisnya sih "belum berusia 30 tahun pada saat pengajuan permohonan surat rekomendasi").

Selain usia, make sure juga kalo lo udah kuliah sekurang-kurangnya 2 tahun. Jadi kalo yang masih kuliah applynya pake surat keterangan mahasiswa dari kampus. Kalo yang udah lulus, lampirin aja ijazah.

Selanjutnya yang harus dipastikan adalah punya tabungan 50 juta rupiah.. Well ini agak berat memang.. Gw yang waktu apply ini masih fresh graduate yang baru kerja sekitar satu tahun di Jakarta, ga punya uang sebanyak itu. Dan yang gw lakukan adalah minjem.. haha.. Yep waktu gw apply gw pinjem dulu ke saudara gw yang super baik dan tidak sombong, jadi syaratnya uangnya harus diendepin sekitar 3 bulan di tabungan lo.. Atau kalo pake tabungan orang tua juga bisa, tapi harus disertakan dengan kartu keluarga, KTP ortu, dan supporting letter.

Next, yang harus dipersiapkan juga adalah test bahasa Inggris. Karena, diperlukan IELTS dengan minimal score 4.5. Kalo dulu gw masih bisa pake TOEFL ITP, jadi bayarnya ga terlalu mahal tralala kayak IELTS.. Atau kalo lo lulusan dari luar negeri, yang menggunakan bahasa pengantarnya bahasa Inggris, lo ga usah test IELTS lagi.. 

Sambil nunggu test IELTS, lo bisa apply ke websitenya Dirjen Imigrasi untuk apply permohonan surat rekomendasi. Isi formnya, nanti nama lo bakalan muncul di Jadwal Wawancara. Waktu dulu gw apply pas bulan February pertengahan, dan baru muncul nama di Jadwal Wawancara pas Awal April. Agak lama memang, tapi gw lihat yang sekarang-sekarang ini mulai lebih cepat prosesnya. Berikut link untuk website dirjen imigrasi:

http://www.imigrasi.go.id/index.php/en/layanan-publik/rekomendasi-work-and-holiday-visa#umum

Di link ini juga bisa dilihat persyaratan dan prosedur secara lebih lengkapnya. Atau bisa cek juga web embassy nya langsung:

http://www.border.gov.au/Trav/Visa-1/462-


Perth, Western Australia
Pas wawancara lo harus bawa dokumen-dokumen yang diminta sama pihak imigrasi. Bawa fotocopy dan bawa yang asli juga ya.. Waktu itu gw bawa KTP, Kartu Keluarga, Passport, Ijazah, Rekening Koran, Buku Tabungan, Hasil test TOEFL. Habis ngecek semua persyaratan sudah lengkap, dimulailah proses wawancara. Pas wawancara ini hoki-hokian, ada yang diwawancara pake Bahasa Indonesia full, ada yang setengah Indonesia setengah Inggris, dan ada yan full Bahasa Inggris. Daann.. Gw kebagiannya yang Full Bahasa Inggris. Daaangg! Tapi pertanyaannya simple kok, gw cuma diminta memperkenalkan diri, terus sekarang kerja dimana, kerjaannya ngapain, di Aussie mau ngapain, nanti rencananya kerja apaan, kayak gitu-gitu doang.. Dan gw cuma ngabisin waktu sekitar 5 menit untuk wawancara ini..

Habis selesai wawancara, kita tinggal nunggu surat rekomendasinya di email. Ini nunggunya juga lumayan lama.. Gw interview April dan baru dapet Email surat rekomendasi pas bulan Juni. Kalo udah dapet surat rekomendasi, saatnya kita submit ke Embassy Australia. Waktu itu gw submitnya lewat AVAC (Australian Visa Application Centre) yang letaknya di mall Kuningan City. 

(ini webnya: http://www.vfsglobal.com/Australia/Indonesia/)

Waktu gw submit bayarnya sekitar 4 juta rupiah. Waktu masuk ke ruangan AVAC ini, kita harus matiin hape.. Gw juga ngga ngerti kenapa, tapi mendingan ikutin aja soalnya ibu-ibu disebelah gw ditegur sama satpamnya gara-gara nyalain hape.. 

Habis submit ke AVAC, gw nunggu sekitar kurang dari 1 minggu untuk dapet yang namanya HAP ID. Ini buat kode kita medical check up ke rumah sakit. Standard yang diminta itu cuma cek rontgen aja, tapi beberapa temen gw ada juga yang diminta untuk cek urine dan sebagainya. Rumah sakitnya harus yang sudah ditunjuk sama Embassy, ga bisa asal pilih. Waktu itu, gw ambilnya yang di RS Mitra Kemayoran karena harganya yang paling murah yaitu Rp.155.000 untuk rontgen sedangkan yang lain harganya sekitar 300ribuan.

Darwin, North Australia
Setelah medical check up, kita tinggl duduk manis nunggu visa granted. Karena kata petugas RS nanti mereka yang kasih hasilnya ke Embassy langsung. Beberapa hari setelah gw medical checkup, gw langsung dapat email dari Embassy Australia kalau Visa gw udah granted. Jadi proses yang paling lama itu ya nunggu jadwal wawancara dan surat rekomendasi dari imigrasi.. Habis itu sih lancar jaya..  So good luck buat kalian-kalian yang mau coba apply ya..

Ini rangkuman perjalanan gw buat apply visa WHV:

10Januari - Test Bahasa Inggris
19 Februari - Apply online untuk Surat Rekomendasi
6 April - Wawancara dengan pihak Imigrasi
27 Juni - Dapet Surat Rekomendasi
29 Juni - Submit document ke AVAC
3 Juli - Dapet HAP ID
6 Juli - Medical Check up
10 Juli - Visa granted

Ini prosesnya lumayan makan waktu dan proses setiap orang itu beda-beda, ada yang lebih cepet dan ada yang lebih lama.. Saran gw, buat kalian yang udah pada kerja, kalo keuangan lo lagi pas-pasan jangan gegabah langsung resign begitu apply ke imigrasi.. Karena prosesnya bisa berbulan-bulan, nanti yang ada modal lo abis duluan gegara nungguin visa sambil ga ada kerjaan pula.. 

Kalo kalian mau tanya-tanya lebih jauh, atau mau cari-cari temen buat berangkat bareng, nyari info kerja, kosan, dan sebagainya coba join aja group facebooknya anak-anak WHV nama grupnya: WHV Indonesia



ini berguna banget, gw dapet banyak masukan dari sini.. Dan kita juga sering ngadain kumpul-kumpul bareng.. Biasanya tiap bulan ada kok. Buat lebih detailsnya coba join grup nya aja yaa.. Semua anggotanya helpful dan baik-baik.. Asalkan jangan nanya pertanyaan yang udah sering ditanyain.. Buat lihat Most Favorite Questions, bisa dilihar di Pin Post grupnya..

Oh ya, cerita tentang WHV juga pernah masuk ke Media Indonesia juga loh.. Terbitan yang tanggal 22 November 2015. Bisa dilihat disini beritanya :

http://pmlseaepaper.pressmart.com/mediaindonesia/PUBLICATIONS/MI/MI/2015/11/22/ArticleHtmls/Kerja-Dulu-Jalan-Jalan-Setelahnya-22112015006004.shtml?Mode=1

5 comments:

  1. hello fel , ini apply nya january 2015 ? atau 2016?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo halo, ini gw apply nya tahun 2015.. :)

      Delete
    2. Tahun ini udah banyak perubahan setau gw.. dari tes bhs inggris yg harus ielts, pilihan rs buat medcheck berkurang, sampe proses yg sekarang lebih cepet, dsb dsb

      Delete
    3. ohh okay, thanks info nya :D

      Delete