Sunday, 28 February 2016

Jelajah Bandung: Farmhouse, Jalan Raya Lembang no 108

Hi, Ho!

The Famous Hobbit House
Beberapa waktu yang lalu gw sama keluarga gw main ke Farmhouse, Lembang. Tepatnya berlokasi di Jalan Raya Lembang no 108, Bandung. Sebetulnya udah beberapa kali denger tentang tempat ini dan kepengen ngunjungin langsung, tapi baru kesampean kemaren ini. Yang fw denger tentang tempat ini tuh ada rumah hobbitnya (salah satu ras di film The Lord of The Ring), jadi kita ga usah jauh-jauh ke New Zealand (lokasi shooting film aslinya) buat liat rumah Hobbit. Karena menghindari macet, kita berangkat dari rumah jam 6 pagi, ya jam 6 pagi... Padahal baru buka juga jam 9 pagi.. Alhasil kita kepagian deh jam 7 udah sampai di tempat yang dimaksud, dan ternyataa.. sudah ada satu mobil yang lebih awal datangnya dari kita, dia udah mejeng di depan pager yang masih tertutup rapat.. Ga lama setelah kita ngetem di depan pager, 2 mobil lainnya juga ikut mengantri di depan pager farmhouse yang masih juga belum ada tanda-tanda mau buka. So, kita stuck ditengah" antrian itu.. Gw dan kakak gw memutuskan buat bobo lagi, secara masih ngantuk ya bangun pagi-pagi banget.. Sedangkan, bokap nyokap gw memutuskan untuk jalan kaki liat-liat tempat disekitar farmhouse. Ga lama setelah itu, bokap nyokap gw kembali dengan membawa ketan bakar. Mereka bilang beli di warung sebelah, ada nasi uduk, ubi, indomie juga.. Well, ketan ini rasanya enak juga loh.. Tapi ga sempet gw foto karena gw agak-agak setengah ngantuk setengah lapar.. Setelah satu jam berlalu, gw mulai kebelet dan bingung mau ke toilet mana. Ternyata kata bokap gw dideket warung tadi ada toilet umum, so gw jalan lah ke arah yang dimaksud. Ternyata utu cuma rumah warga, jadi kita numpang ke toilet rumahnya dia. Kalau boleh jujur, toiletnya agak ga bersih dan di deket rumah itu banyak hewan paiaraan kayak ayam, kelinci gitu jadi agak bau daannn ongkos ke wc nya Rp.5.000,-. Shocking!

Farmhouse Signboards - Antrian Mobil Sebelum Gerbang Dibuka - Lapangan Parkir di dalam


Mendekati jam 9, makin banyak mobil yang mengantri do depan pagar.. Sampai datang polisi yang ngusir"in mobil-mobil yang ngetem dipinggir jalan. Ternyata ga jauh dari farmhouse (agak naik sedikit disebelah kanan jalan) itu ada tempat parkir tambahan, jadi mobil yang pada di jalan bisa parkir disana atau bisa numpang parkir di tempat batik sebelahnya farm house persis. Bayarnya lumayan sih sekirar 30ribuan buat sehari. Ga lama setelah itu, akhirnya jam menunjukan pukul 9:00, yeay! Dan bapak-bapak yang jaga pun akhirnya kelihatan batang hidungnya setelah daritadi ga jelas ada dimana.. Setelah pagar dibuka, antrian mobil dan pejalan kaki yang dari tadi udah ngantri pun berbondong" masuk.. Untuk mobil kena charge Rp.10.000,- dan tiket masuk Rp.20.000 per orang. Yang harus bayar itu mulai dari anak-anak usia diatas 2 tahun. Dan si tiket itu bisa ditukerin sama susu murni atau sosis nantinya..



Curug

Air Mancur

Begitu masuk, langsung padet banget.. Sampai bingung mau ke arah mana, karena mayoritas pada belok kanan so kita pilih belok kiri. Disini kita pertama lihat ada curug buatan, tapi ga bisa foto sambil main air ataupun duduk di bebatuannya, soalnya dilarang masuk ke daerah curug katanya.. Kurang kece nih.. Jadi ge ngeskip aja si curug itu.. selanjutnya kita sampai di area dengan tema rumah-rumah emala Eropa. Kalau kata nyokap gw sih itu ala-ala rumah Belanda gitu. Disini juga disediakan kostum-kostum buat bergaya ala eropa gitu dengan harga sewanya sekitar Rp.75.000,- per kostum. Kita sih ga niat pake kostum begituan, ribet dan hareudang keliatannya.. haha..

Deretan Rumah-rumah ala Eropa
Di area dengan tema eropa ini, banyak cafe-cafe lucu yang kelihatannya enak buat ngopi" atau kongkow" cantik.. cuma karena ini areanya padet banget, somehow agak malas buat makan disini. Selain ada cafe, ada juga juice bar dan toko souvenir disini. Setelah kita puas keliling dan sedikit foto sana sini, kita pun pindah ke area lainnya.

Cafe - Cafe


Juice Bar - Souvenir Shop - Kostum Ala Eropa
Terus kita nemu ada satu toko souvenir lagi yang jual macem" pernak pernik lucu dari gembok sampai lollipop. Yep, gembok. Itu loh ceritanya gembok cinta yang ditulisin nama pasangan terus disangkutin di pagar yang sudah disediakan di area belakang toko ini. Itu kalau pagarnya udah penuh juga dibuang gw rasa tuh gembok".. *no offense, hehe :p*

Souvenir Shop

Gembok Cinta

Dari situ udah mentok jalannya, jadi kita keluar ketempat pertama kali masuk terus ambil belokan yang satunya lagi. Disitu kita lihat ada tempat penukaran karcis masuk tadi, bisa dituker sama susu murni atau sosis. Karena lagi rame, jadinya gw milih untuk jalan-jalan dulu aja.. 

Susu Murni #kekinian #lautanmanusia
Dideket tempat tuker karcis itu lah lokasi si rumah Hobbit berada.. Ternyata jauh dari yang gw bayangkan.. Dikira bakalan ada banyak rumah-rumahnya, ternyata cuma ada satu biji nyempil dideket kandang kelinci dan kambing... hedeh.. hahha.. Tapi yaa lumayan buat foto-foto gitu, walaupun buat ngambil foto aja kita kudu ngantri gara-gara yang mau foto banyak bangettt.... Setelah puas ngasih makan kelinci dan foto-foto, akhirnya kita pun memutuskan untuk pulang dan cari makan siangnya di tempat lain aja..

Kandang Kelinci - Kandang Kambing

Suggestion:
* Datang pas hari weekdays aja, weekendnya penuh banget apalagi pas lagi ada grup yang lagi wisata kesini.. Lautan manusia banget....

No comments:

Post a Comment