Thursday, 11 February 2016

Makan-makan: Born Ga, Jl Wolter Monginsidi No 24, Jakarta



Halloo halloo..

Hari ini gw mau cerita tentang pengalaman makan-makan gw di salah satu restoran Korea di Jakarta, yaitu Born Ga! Pertama kali gw pernah denger tempat makan ini dari temen-temen, atau lebih tepatnya liat di timeline Path.. hahahha... Setelah itu, kakak gw ngajakin buat nyoba makan disitu, katanya sih terkenal enak. So, kita pergilah kesana pas ulang tahun gw, hehehe..

Selada dan kawan-kawan
Pas masuk resto, gw langsung liat banyak juga ekspat yang lagi makan disini, selain orang Korea ada juga orang Jepang yang lagi makan di tempat ini.. Pas jalan ke meja yang ditunjuk sama waitressnya, gw ngerasa jarak dari satu meja ke meja lain agak mepet, jadi pas banyak orang berasa padet banget.. Tadinya meja sebelah, depan, sama belakang kita tuh semuanya ada yang nempatin, tapi untungnya meja sebelah kita udah selesai jadi ga lama setelah kita duduk mereka pulang. Jadi gak terlalu padet lah berasanya..

Setelah order makanan, kita langsung disuguhin berbagai macam appetizer dan side dishes ala Korea gitu.. Bedanya sama resto Korea yang pernah gw kunjungi, disini heboh banget penyajiannya.. Untuk daun-daunan nya aja dikasih satu tempat panjang gitu.. Terus side dishes nya juga banyak, ada kimchi, radish, buah melon, pancake (semacem bakwan gitu tapi tipis, isinya jagung sama sayur-sayuran), dan ada salad juga. Pas nyobain saladnya, rasanya enaakk, dressingnya yang bikin ini salad enak, kalo isinya sih standard cuma selada bokor, wortel, selada merah gitu-gitu deh. Disini juga dapat teh yang udah include sama harga makanannya. Tapi buat teh nya gw sih lebih suka rasa teh yang di Legend of Noodle.. Entah kenapa kayaknya lebih wangi aja yang di Legend of Noodle itu..

Side dishes
Karena gw kesana pas ulang tahun, jadi yang pertama gw pesen itu mie. Mie yang gw pesen ini namanya Onmyeon, atau buckwheat noodle terus pake daging sapi sama sayur-sayuran juga. Kalau untuk rasanya sih ini so-so laah.. Enak tapi ga sampe enak bangeett.. Yang gw suka sih tekstur mie nya, jadi mie nya itu kecil-kecil terus teksturnya lembut bangeettt... Agak-agak mirip misua menurut gw, cuma ukurannya sedikit lebih besar,. Untuk porsinya lumayan banyak, ini satu porsi kita makan berdua. Tadinya mau pesen semacem bibimbap gitu juga, tapi ga jadi karena kata mas waiternya yang nasi itu porsinya gede, bisa dibagi buat berempat..


Onmyeon

Cara makannya
Selain pesen mie, kita juga pesen yang buat bakar-bakarnya.. Kita pesen dua macem daging yaitu Woo Samgyup (Beef) sama Samgyopsal (Pork). Pas pesen ini, kita ditanyain mau dimasakin di dapur atau mau masak sendiri, karena kita malas masak sendiri jadi kita minta dimasakin aja sama mas / mbanya hehe..Di meja makan, udah disediain kertas cara makan yang sekalian dijadiin tatakan piring. Jadi sebelum dagingnya datang, gw baca-baca dulu lah cara makannya.. Yang pertama katanya, daging dikasih bawang, sayuran, terus digulung dan dicocol ke saus nya.. Terus cara ke dua yaitu daging, sauce, radish, daun bawang, bawang putih dibungkus semua di dalem daunnya abis itu tinggal haapp.. 

Samgyopsal
Karena daging yang kita order udah dipotong-potong, jadi kita cuma nyobain cara kedua aja.. Biar sekalian makan sayur gitu dehh, biar ga merasa berdosa banget makan banyak hari itu.. hahah.. Komentar gw buat menu bakar-bakaran dan kedua daging ini cuma dua kata, enak banget! Dagingnya aja udah enak, terus ditambah sama si saucenya.. Wihhh enak banget deh saucenya.. Kalau untuk daging, gw lebih suka si Samgyopsal karena buat gw daging itu ya harus agak tebel biar enak ngunyahnya.. Tapi kalo kakak gw lebih suka si Woo Samgyup yang potongannya lebih tipis ini, karena dia lebih suka daging yang teksturnya ga perlu dikunyah terlalu banyak..

Woo Samgyup
Nyobain makan pake cara yang dibungkus daun, enak!
Setelah puas makan dan kongkow-kongkow, kita order lah Uber buat balik (mumpung dapat gratisan, hehe). Sambil nunggu mobilnya datang, gw ke toilet dulu.. Pas liat wastafel nya gw agak amaze karena disitu disediain Listerine (obat kumur-kumur), yang dimasukin ke semacam tempat sabun gitu.. Mungkin mereka mengantisipasi bau mulut dari para tamu karena setelah makan banyak bawang-bawangan dan daging-dagingan.. hahaha.. Tapi gw ga pake itu Listerine gegara gw ga paham gimana ambilnya, secara kaga ada gelas buat ngambilnya.. Masa iya di ambil pake tangan atau langsung dikokop aja yaa? Well overall, semua yang ada di restoran ini enak, kecuali ya pas bagian bayarnya.. hehehe..

Bill berdua!!




No comments:

Post a Comment