Tuesday, 19 April 2016

WHV Story: Galau Berangkat ke Australia

Bandung, H-sekian hari dari waktu keberangkatan ke Australia.

Hati udah mulai deg-degan, antara excited dan takut juga. Padahal, selama ini udah menanti-nantikan banget buat berangkat dan berpetualang ke Australia selama setahun. Tapi, begitu udah deket hari H nya malah jadi galau banget. Baru kepikiran entar kalau disana ngga ngerti orang-orang ngomong apa gimana ya, kalau ga dapet kerjaan gimana ya, terus karena gw berangkat sendiri kepikiran juga ntar kalo ga ada temen gimana ya.. Banyak deh muncul pertanyaan di kepala gw, gimana kalo .....?

Tapi, akhirnya gw kembali bertanya ke diri gw sendiri. Gimana kalo ga jadi berangkat? Emang lo mau ngapain fel? Balik lagi ke rutinitas biasa, kerja kantoran? Iya kalo dapet kerjaan, kalo ngga mau nganggur dirumah? Secara kerjaan yang kemaren udah dilepas begitu saja.. Terus kalo ga jadi pergi, emang lo ga bakalan nyesel?

Dan akhirnya, gw memutuskan untuk tetep berangkat cari pengalaman-pengalaman baru di Australia ini.. Karena gw merasa kedepannya gw bakalan lebih nyesel kalo ga nyobain pengalaman baru ini dan tetep stay di comfort zone gw. Merantau ke negara orang sendirian, well setidaknya di sana nanti gw bakalan tinggal di tempat temennya kakak gw sih.. Walaupun ga begitu kenal, ya tapi lumayan ada yang jemput di bandara dan ada tempat tinggal. Ga kebayang temen-temen Work and Holiday lain yang berangkat sendiri, nyari tempat tinggal sendiri, dan ga ada yang jemput pula.. 

Bandung, Hari H, Keberangkatan ke Australia

Gw kebangun karena bunyi alarm di handphone gw dan waktu menunjukkan pukul 2 pagi. Dengan mata masih agak ngantuk, karena semalemnya gw baru bisa tidur jam 12 malem, akhirnya gw bangun dan siap-siap buat berangkat dari Bandung ke bandara Soekarno Hatta di Jakarta.

Jakarta, Hari H, Keberangkatan ke Australia

Gw dianter orang tua gw sampe ke bandara, dan begitu sampe bandara perasaan gw makin acak-acakan. Sampe disana gw langsung check in dulu supaya ga ribet sama barang bawaan dan ternyata
pas check in agak ribet sama pihak maskapai nya ditanyain mana return ticketnya, dan gw bilang ya belum ada.. Visa gw kan work and holiday, dan valid buat setahun gw belum beli dong, kan belum tau mau balik kapan dan dari kota apa. Akhirnya setelah ngotot-ngototan dibolehin juga tapi harus tanda tangan form yang menyatakan kalau gw ga punya return ticket, dan dibilangin nanti kalau sama pihak imigrasi Australia nya disuruh beli tiket pulang kamu oke ya? Punya credit card? Nanti disana tinggal sama siapa? Dsb dsb..

Setelah selesai urusan pertiketan ini, gw keluar lagi dengan perasaan kesel dan agak was-was juga, Duh, ntar kalo disana beneran ga boleh masuk gimana ya? Kalo disuruh langsung beli lumayan juga mahal da lagi ga ada promo.. Sambil nanya-nanya ke temen dan ke kakak gw, akhirnya gw cukup tenang dan pasrah, yaudahlah gimana nanti aja kalo suruh beli ya beli lah daripada pusing. Kepala gw udah cukup keleyengan dengan semua kegalauan gw dan ditambah lagi masalah pertiketan ga jelas ini, dah mulai makin stress dan kacau balau perasaan gw. Ditambah lagi pas dadah-dadah sama orang tua, haduuuhh.. Rasanya pengen nangis banget, mata udah berkaca-kaca tapi kalau nangis ntar mereka malah khawatir..

Setelah menguatkan diri, gw akhirnya masuk ke area boarding dan menunggu. Begitu nomor dan tujuan pesawat gw disebutin di pengumuman, rasanya makin deg-degan.. Tapi kagok udah sampai sini masa mau balik lagi? Gengsi dong.. Akhirnya memantapkan diri untuk kesekian kali dan masuk ke pesawat. Di pesawat ini gw duduk sendiri (ga ada orang di sebelah-sebelahnya), bikin perasaan makin dag-dig-dug. Udah mah agak-agak ndeso jadi ngeliatin orang-orang dulu gimana cara pake alat-alat yang ada di pesawat, Selama di pesawat gw cuma bisa berdoa supaya semuanya lancar-lancar aja.

Oh ya, buat yang naik pesawat ke luar negri siapin bolpen ya buat ngisi kartu imigrasi. Gw lupa ga bawa jadi akhirnya minjem ke pramugarinya tapi lama banget, karena semua bolpen udah dipinjem sama penumpang lain yang sama-sama ga bawa bolpen. 

Contoh Immigration Card
Perth, Australia, 16:00 (GMT +8)

Begitu landing, gw langsung ngikutin arah orang-orang yang satu pesawat sama gw. Karena gw takut nyasar.. haha.. Ternyata bandaranya ga ribet dan ga crowded jadi gampang nemuin dimana ambil bagasi dan dimana tempat imigrasinya. Ternyata pas di imigrasinya ga ditanya apa-apa soal return tiket, plong lah satu kekhawatiran gw. Terus, karena gw bawa makanan dan obat-obatan pribadi jadi koper gw diperiksa dulu sama petugasnya. Udah deg-degan takut ditanya macem-macem terus ga bisa jawab, ternyata simple banget cuma diminta kasih liat mana makanan sama obatnya. Terus udah deh boleh keluar. Sampai diluar gw langsung cek handphone nyalain wifi supaya bisa kontak ke temen kakak gw, dan ternyata dia udah nunggu di depan bandara. Pas keluar dari bandara, gw langsung disambut sama pemandangan yang cantik satu ini. Pelanginya keliatan jelas banget, jadi gw sempetin dulu foto baru abis itu jalan lagi ketempat jemputnya.

Kefoto sebagian doang... haha
Intisari dari pengalaman gw:
Emang susah keluar dari comfort zone, langkah pertama pasti berat banget
Kekhawatiran yang berlebihan kadang-kadang malah jadi bikin pusing diri sendiri

Anyway, gw juga masih belajar untuk mengendalikan diri ini juga pembelajaran buat diri sendiri. That's all for today, tunggu update gw selanjutnya tentang hari-hari pertama merantau ya.. Cheers!

2 comments:

  1. Mslh ielts gmn bang tanya" lebih boleh???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kami mendidik anda untuk memperoleh IELTS 7.5 & menjamin anda akan mendapatkan beasiswa 100% di luar negeri. 3000+ alumni kami sejak 1996, bersekolah di 4 benua.

      JAMINAN UANG KEMBALI!

      Untuk test institusional IELTS gratis & info beasiswa,
      contact: 0813 1663 4102

      Delete