Thursday, 12 May 2016

WHV Story: Kerjaan Pertama di Australia

Hai semuanya, nei hou!


Kenapa gw nyapa dengan bahasa kanton? Seharusnya gw menyapa dengan "G'day mate!" yang ala-ala orang Australia gitu kan? 

Alasannya karena tempat gw kerja isinya orang Hongkong semua ciinn, dan semuanya ngomong pake bahasa kanton. Alhasil gw berasa work and holidaynya di hk bukan di oz. Nyahahhaha.. Anyway, peduli deh kamcong, ga ngerti bahasanya, atau mungkin kalo diomongin dibelakang / didepan sekalipun *seudzon n kegeeran banget gw yak* yang penting kerja dan digaji! Biar bisa bayar kosan sama makan.. haha..


Pemandangan selama perjalanan ke tempat kerja
Pas pertama trial, gw kebagian jadi waitress. Begitu dateng, dikasih seragam dobelan terus langsung mulai diajarin cara-caranya.. Pertama dikasih tau nomor-nomor meja, abis itu table setup, dibilangin begitu tamu datang kasih menu sama tanyain mau minum apa, kasihin minumnya udah itu aja dulu buat awal-awal.. Simple, hari pertama berjalan cukup lancar, belum taking order soalnya.. Hari berikutnya baru dibolehin nyoba taking order, susah-susah gampang ini.. Emang udah pernah sih dulu diajarin taking order di kampus tapi disini kendalanya bahasa sama menu yang gw masih blank banget.. hahaha.. Alhasil ngintip tamunya lagi buka menu yang mana dan jarinya di gambar atau tulisan yang mana, hahaha.. Pas key in menu ke sistem juga masih bingung dan lama karena harus nyari-nyari dulu da belum hapal atuh.. Trial awal-awal masih oke, tibalah hari trial pas weekend malem, dan yang terjadi langsung huru hara.. Bingung gw, semua meja penuh, semua orang ngomong, semuanya minta cepet, menu masih ga tau namanya apa aja, wahhhh udah deh lengkap paket bikin pusingnya.. Alhasil jadinya super duper lelet banget, sering lupa, belum bersihin meja lah, lupa refill air lah, udah dibersihin tapi mejanya belum di setup ulang lah, wah banyak deh.. *siggghhh* Pas pulang dari trial hari sabtu malem ini, bos gw bilangnya yaudah besok saya kabarin laghi ya jadwal selanjutnya.. Disitu gw udah pesimis, ah udahlah, kalau ga keterima ya sudahlah cari lagi..


Blue Sky, Sunny Day - Victoria Park

Pas minggu siang tiba-tiba gw ditelpon, bos gw nanya lo mau ga kalau di kitchen hand? *Jadi yang cuci-cuci piring gitu* Kalau mau entar malem masuk, diajarin sama kitchen hand yang sekarang. Soalnya kalo di waitress gw ga bisa kasih banyak jam dalam seminggu. Gitu katanya.. Di dalem hati sebetulnya gw rada enggan untuk meng-iyakan, karena orang-orang bilang kerjaan kitchen hand itu cape banget, buat cowo banget, plus itu hari minggu dan bus ke tempat gw udah ngga ada tapi karena butuh duit juga jadinya gw bilang yaudah oke bolehlah. Toh nyoba dulu, jadi berangkatlah gw malem itu buat trial jadi kitchen hand.


Pas trial, gw diajarin buat nyapu, ngepel resto, berishin toilet, sama cuci piring.. Buat cuci piring ada mesinnya juga jadi cuma perlu bilas-bilas terus masukin mesin. Gitu katanya, tapi pas praktek itu lengket banget cuy piringnya kalo ga digosok dulu ga ilang itu lengket-lengketnya.. Jadinya gw gosok dulu lah baru masukin mesin dan itu jadinya lama banget, untung lagi ga terlalu rame dan masih dibantuin buat naro-naroin piring yang udah bersih ke tempatnya sama kitchen hand yang udah lama disitu jadi ga begitu cape. Pas kelar ditanyain lah, gimana kerjaannya? Terlalu berat ngga buat lo? Terus gw bilang lah, ngga sih, oke aja kerjaannya tapi gw masih ngga tau itu piring-piring yang udah bersih harus gw taro mana aja.. Fyi, piring-piring nya ga cuma sejenis doang, ada yang buat ramen, buat tempura, buat soft shell crab, sushi, dsb dsb.. Ada juga piring sushi yang beratnya luar biasa, buat nabok orang pingsan sih gw rasa.. Balik ke cerita lagi, jadi akhirnya bos gw bilang yaudah kalo lo oke ini gw kasih lo schedule buat minggu depan. Gw antara senang dan sedih sih sebetulnya, sedih karena merasa turun kasta dan senang karena dapet schedule buat semingguan yang lumayan banyak. Oh ya, abis trial hari minggu malem ini akhirnya gw pulang dianterin bos gw.. Karena udah ngga ada bus, Puji Tuhan bosnya baik juga ya..


Keesokan harinya gw masuk pagi-pagi memulai dengan menyapu dan mengepel resto dan bersihin wc. Gw kira hari ini masih dibantuin sama kitchen hand yang udah lama disini.. Ternyata ngga bro.. Gw udah dilepas sendirian! Udah mah kalo pas makan siang semuanya bentuknya Set Menu. Satu orang satu tray, isinya mangkok nasi, mangkok lauk, mangkok miso, piring buah, piring acar, banyak lah.. Hasilnyaaa, jangan ditanya.. Numpuk itu semua piring-piring dan tray, numpuk kayak dosa.. *hikks*


Kejadian kayak gini masih berlanjut sampe beberapa hari kemudian, dimana gw juga udah mulai stress.. Untung masih ada koko-koko yang berbaik hati buat bantuin, hahahaha mood booster banget lah.. Disatu sisi seneng ada yang bantuin di sisi lainnya bete juga sama diri sendiri keneapa ga bisa lebih cepet.. Kadang pas lagi nyuci gw berpikir juga apa sih yang gw cari disini? Kenapa dengan sombongnya gw keluar dari jabatan sales hotel bintang lima di ibu kota dan pindah kesini, apalagi cuma jadi tukang cuci piring? Pertanyaan-pertanyaan kayak gini yang bikin gw kadang-kadang mesem-mesem sendiri sama piring-piring yang lagi gw cuci.. Tapi somehow gw ga menyesal juga sih datang kesini, cuma masih bingung aja apa yang dicari.. *efek kedinginan dan galau* hahaha.
.




Kulitnya kering ngelotok akibat nyuci piring ga pake gloves..
Akhirnya beli gloves tapi jadi berasa lebih susah nyucinya



8 comments:

  1. bossnya cakep ga?? haha.. ko2 yg bantuinnya pasti cakep mkanya bisa jadi mood booster.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ga cakep sih tapi ga jelek juga.. hahaha

      Delete
  2. Halo, salam kenal ya Feli. Cerita kamu beda dari cerita-cerita WHV yg aku pernah baca! Takut banget bakal gagal putus asa dsb, tapi jadi semangat lagi karena ternyata yg ngalamin gini gak aku doang. Hahaha. Sekarang masih di Adelaide?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Emily, salam kenal juga yaa.. Seneng deh blog gw agak berguna buat orang lain :D

      Semangaaaatt! Seemaangaat!!

      Delete
  3. Hi, Feli. Salam kenal. Kebetulan sekarang saya juga lagi galau mau ngambil WHC atau tidak alasannya karena takut keluar dr comfort zone itu. Skrg ini sy punya kerjaan yang stabil dengan gaji yg cukup tempat tinggal yg cozy dan dkt dr kantor tapi entah kenapa berasa kehidupan sy gitu2 saja apalagi dengan bertambahnya umur (sdh mau 30). Dan syarat WHC max 30 tahun. Jadi galaunya makin menjadi2. Berasa ini bakal jadi pengalaman sekali seumur hidup. Tapi hari ini kebetulan ditengah kegalauan ketemu blog Feli. Jadi makin tertantang untuk apply. Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Henny!
      Hahaha, sama dulu gw juga galau banget. Asik kok, once in a lifetime experience :) Tapi tergantung prioritas lo juga, misalnya ngejer karir / jabatan atau ngga :D

      Good luck henny!!

      Delete
  4. Hi ka' , suka bangeet sama storynya.
    aku pengen banget kerja disana.
    gimana caranya ya. sharing donk ka'. need advice nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Putri..
      Kalo pas pertama kerja, gw nyarinya nyebar CV dari satu resto ke resto lain.. Sama nyoba apply" Online juga.. Dari FB, Gumtree, Indeed, Seek, dsb :)

      Delete